Sambut Fase Normal Baru, Diskominfo Sumbar Gelar Apel Perdana

Senin 08 Juni 2020, Apel Perdana menyambut new normal di kantor Dinas Kominfo Sumbar

SUMBARTIME.COM– Implementasi penerapan Tatanan Normal Baru Produktif dan Aman Covid-19 untuk ASN dilingkungan pemerintah Provinsi Sumatera Barat yang dituangkan dalam Peraturan Gubernur Sumbar Nomor 36 tahun 2020, Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Provinsi Sumatera Barat menggelar apel perdana setelah hampir 3 (tiga) bulan bekerja dirumah akibat pandemi covid-19.

Apel dilaksanakan Senin (8/6) dilapangan kantor, Jl. Pramuka 11 A Padang diikuti seluruh karyawan dan dipimpin langsung kepala dinas, Jasman dengan tata protokol covid-19.

Jasman Rizal (Kadis Kominfo Sumbar) memberikan kata sambutan.
Iklan

Dalam arahannya, Jasman mengatakan, apel sebagai bentuk kesiapan menuju penerapan tatanan normal baru produktif aman covid-19. Tentunya tetap mengikuti protokoler kesehatan.
“Setelah hampir 3 (tiga) bulan kita bekerja dirumah, mulai hari ini kita berkantor seperti biasa. Hanya, kebiasaan bergeser. Kita musti lebih ketat lagi menerapkan protokol kesehatan, seperti rajin mencuci tangan, memakai masker dan melaksanakan physical distancing yang semuanya telah tertuang dalam Pergub Sumbar nomor 36 tahun 2020 dimaksud. Setiap kita agar mempedomani Pergub tersebut ,” sebut Jasman.

Sebagai dinas pelayanan publik, Jasman juga menegaskan agar persoalan kesehatan menjadi prioritas utama dalam pelayanan publik. Jangan sampai ada masyarakat yang tidak mematuhi protokol kesehatan datang ke kantor Kominfo dan untuk itu agar diberikan edukasi yang baik kepada mereka.
“Prioritas utama kita adalah pelayanan publik dengan mengedepankan aspek kesehatan sebagai prioritas utama. Sebaiknya kalau ada masyarakat yang belum mematuhi protokol covid-19 datang ke kantor kita, segera berikan edukasi dan ingatkan baik-baik agar mereka faham dan mengerti tentang penanganan penyebaran covid. Edukasi mereka agar sebelum masuk kantor cuci tangan dulu di luar kantor yang fasilitasnya telah kita sediakan. Kita wajib mengedukasi masyarakat untuk berperilaku aman covid agar semua kita bisa produktif dalam bekerja,” tegasnya.

Dia juga meminta seluruh karyawan harus lebih waspada, karena berdasarkan hasil Laboratorium Universitas Andalas lebih dari 86% positif covid-19 adalah Orang Tanpa Gejala (OTG).

“OTG keliatannya baik-baik saja, tetapi ketika mereka kontak dengan orang yang positif, maka mereka terinfeksi. Lebih parah lagi punya penyakit bawaan seperti, ginjal, diabetes, hipertensi, TBC, Paru dan penyakit bawaan lainnya. Untuk itu kita harus jaga kesehatan, imbuh Jasman.

Untuk itu, dirinya memberikan dispensasi kepada staf yang mempunyai penyakit bawaan akut untuk bekerja di rumah sesuai ketetapan pemerintah.

Selanjutnya Jasman menekankan bahwa terinfeksi corona bukanlah aib. Untuk itu dirinya meminta agar orang yang terinfeksi jangan dijauhi, tetapi dibantu baik materi maupun lainnya.

Diakhir arahannya, Jasman meminta seluruh karyawan tetap mematuhi aturan, selalu berinovasi dan menjaga kekompakan.
“Jangan sampai tatanan baru ini menghambat kreativitas kita. Terus ciptakan inovasi pelayanan. Bekerjalah dengan optimal. Ingat, kita abdi negara pelayan masyarakat,” pungkasnya. (rill)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here