KPK Beri Isyarat Akan Ada Tersangka Baru dari Pengadaan e-KTP

Jakarta, sumbartime.com — Ketua KPK Agus Rahardjo, tak membantah bahwa pihaknya sedang menginventarisir bukti-bukti baru terkait pengembangan kasus yang telah menelan kerugian negara sejumlah Rp 2,3 triliun dalam kasus dugaan korupsi pengadaan e-KTP.

Kemungkinan adanya tersangka baru dari kasus yang menyebut nama-nama besar itu semakin menguat. Agus meyakini, kasus dugaan korupsi e-KTP ini bukan hanya dilakukan oleh dua terdakwa yakni Irman dan Sugiharto.‎

“Kalau keru‎gian negaranya Rp 2,3 triliun bukan hanya dua orang itu yang bertanggung jawab. Sebentar lagi mungkin ada gelar, ada nambah orang (tersangka),” ungkap dia di Gedung KPK, Jakarta Selatan, Senin (13/3).
Saat disinggung mengenai proses gelar perkara tersebut, Agus masih enggan membeberkannya. Meski demikian, Agus memastikan akan ada tersangka baru dalam kasus e-KTP.”Nanti aja nanti aja (penetapan tersangka).

Iklan

Setelah gelar, selalu kita putuskan masukan dari bawah (penyidik),” tutup Agus.Dalam perkara ini Irman dan Sugiharto didakwa merugikan negara sebesar Rp 2,314 triliun dan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi dari proyek pengadaan e-KTP 2011-2013.

Dua terdakwa tersebut melakukan perbuatannya bersama-sama Andi Agustinus alias Andi Narogong selaku penyedia barang dan jasa Kemendagri, Isnu Edhi Wijaya selaku ketua konsorsium PNRI, Diah Anggraini selaku Sekretari Jenderal Kemendagri, Setya Novanto selaku Ketua Fraksi Partai Golkar dan Drajat Wisnu Setyawan selaku ketua panitia pengadaan barang jasa di lingkungan Ditjen Dukcapil tahun 2011.
Atas tindakan tersebut, negara harus mengalami kerugian sebesar Rp2.314.904.234.275,39.

Sejumlah nama yang diperkaya dari uang hasil korupsi proyek pengadaan e-KTP dibeberkan Jaksa Penuntut Umum KPK. Mulai dari pejabat pemerintah, pimpinan dan anggota Komisi II DPR, perusahaan hingga partai politik ikut kecipratan dari uang korupsi.

Diantaranya ada nama Gamawan Fauzi, Diah Anggraini, Setya Novanto, Andi Agustinus alias Andi Narogong, Anas Urbaningrum, Olly Dondokambe, Yasonna Laoly, Marzuki Ali serta Ade Komarudin.

Kemudian Melcias Marchus Mekeng, Tamsil Lindrung, Mirwan Amir, Arief Wibowo, Chaeruman Harahap, Ganjar Pranowo, Agun Gunandjar, Mustoko Weni, Ignatius Mulyono, Taufik Effendi, Teguh Djuwarno, Yasonna H. Laoly, Khatibul Umam Wiranu, M. Jafar Hafsah. (ARY/*IR)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here